Rabu, 21 November 2018Tentang Kami|Kontak Kami
CernaUnik Menarik
Idiiih...
Lagi Tren, Jual Keperawanan secara Online
Kamis, 22 Februari 2018[367]

KISUTA.com - Ada yang sedang ngetren di kalangan gadis-gadis perawan di Rusia. Ribuan gadis menjual keperawanan mereka melalui dunia maya. Tidak hanya menawarkan secara langsung, terkadang juga ada perantara dan perekrut yang akan mempertemukan para gadis perawan dengan pengusaha kaya.

 

Dikabarkan Metro.co.uk, para gadis Rusia itu dapat menjual keperawanan mereka mulai dari ratusan hingga puluhan ribu poundsterling.

 

Untuk para gadis yang tak ingin repot menjajakan keperawanannya, mereka akan bekerja sama dengan perantara. Terkadang juga ada orang yang akan merekrut para gadis perawan yang ingin menjual hak "malam pertama" mereka.

 

Nantinya, perantara akan mengambil sebagian keuntungan dari transaksi antara si gadis dengan pembeli. Jumlah yang diterima perantara ini bisa mencapai ratusan hingga puluhan ribu poundsterling.

 

Rata-rata setiap perantara dapat melakukan transaksi hingga sepuluh kali setiap bulannya. Dan bagi mereka yang tak ingin menggunakan jasa perantara, biasanya akan "mengiklankan" diri mereka pada forum-forum maupun situs kencan online. Mereka akan mengincar pembeli dewasa dan kaya.

 

Beberapa pelaku penjualan keperawanan ini bahkan mengaku mampu membeli apartemen mewah dari uang yang mereka dapatkan. Ada juga yang menggunakan hasil "penjualan" untuk biaya kuliah atau berobat ibunya.

 

Salah seorang gadis Rusia yang mengaku bernama Lena (18), asal Moskow, mengaku memutuskan menjual keperawanannya daripada kehilangannya begitu saja.

 

"Daripada hanya kehilangan keperawanan, lebih baik saya bisa mendapatkan uang darinya," kata dia.

 

Gadis lainnya, yang menggunakan nama samaran Shatuniha, mengaku berhasil mendapatkan hingga 20.000 poundsterling (sekitar Rp 380 juta).

 

Para gadis kerap diminta menunjukkan sertifikat medis yang membuktikan mereka belum pernah berhubungan seks. Namun banyak yang kemudian melakukan operasi untuk "mengembalikan" keperawanan mereka dan mendapatkan lebih banyak uang.

 

Sergey Chumakov, seorang dokter bedah sekaligus direktur Pusat Ilmu Bedah mengatakan, banyak gadis yang kemudian berulang kali melakukan operasi untuk mengembalikan keperawanan mereka.

 

"Saya pernah menemukan kasus di mana seorang gadis telah menjalani operasi ini hingga 15 kali," kata Chumakov.

 

Elena (22) gadis asal Moskow, mengatakan dirinya telah dua kali menjual "keperawanannya" dan dia belum berencana untuk berhenti.

 

"Sekarang ini menjadi pekerjaan saya dan setiap melakukannya saya bisa memenuhi kebutuhan hidup selama beberapa bulan," kata Elena.

 

Beberapa perempuan bahkan menolak menyebut apa yang mereka lakukan sebagai tindak prostitusi. Mereka beralasan melakukannya untuk mencari pasangan yang tepat sesuai kriteria mereka.* das - kisuta.com


TAG TERKAIT